Wabup Sumbawa Paparkan Praktik Baik Penurunan Stunting di Forum Koordinasi Tingkat Provinsi NTB

Date:

Mataram, Kabarsumbawa.com – Wakil Bupati Sumbawa, Hj. Dewi Noviany, S.Pd., M.Pd selaku Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kab. Sumbawa, menjadi narasumber untuk memaparkan praktik baik penanganan percepatan penurunan stunting di Kabupaten Sumbawa pada Forum Koordinasi Stunting Tingkat Provinsi NTB, Rabu (13/12) di Ballroom Garuda, Hotel Golden Palace Mataram.

Selain Wakil Bupati Sumbawa, turut menjadi narasumber pada kegiatan ini, Kepala Bappeda Prov. NTB, Ir. H. Iswandi, M.Si selaku Ketua TPPS Provinsi NTB, dan Wakil Bupati Sumbawa Barat, Fud Syaifuddin, ST selaku Ketua TPPS Kab. Sumbawa Barat.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari ini dibuka secara resmi oleh Pj. Gubernur NTB yang diwakili Kepala Dinas Kesehatan Prov. NTB, dr. H. Lalu Hamzi Fikri, MM. Adapun Kepala BKKBN RI, Dr. (HC) Hasto Wardoyo selaku keynote speech, hadir secara virtual memaparkan materi tentang langkah kongkrit percepatan penurunan stunting menyongsong Indonesia Maju.

Kegiatan ini dihadiri Anggota Forkopimda Provinsi NTB, sejumlah Kepala Perangkat Daerah Provinsi NTB, Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi NTB, Kepala Dinas P2KBP3A Kabupaten/Kota se-Provinsi NTB, serta perwakilan lembaga, mitra kerja dan stakeholder terkait lainnya.

Wakil Bupati Sumbawa, Hj. Dewi Noviany, S.Pd., M.Pd dalam paparannya menyebutkan, data stunting di Kab. Sumbawa dalam empat tahun terakhir mengalami trend penurunan yang cukup baik. Pada tahun 2020, jumlah kasus stunting di Kab. Sumbawa masih berada di angka 10,91%, kemudian turun menjadi 8,39% di tahun 2021, dan turun lagi menjadi 8,11% di tahun 2022 dan 2023.

Baca juga:  Wabup Sumbawa Sebut Kader Posyandu Ujung Tombak Pencegahan dan Penanganan Stunting

Keberhasilan ini menurut Wabup, tidak terlepas dari komitmen dan visi misi pimpinan daerah yang ditindaklanjuti dengan penguatan dan pengembangan sistem, data, informasi, riset dan inovasi di tingkat perangkat daerah. Selain itu, juga diperkuat dengan peningkatan edukasi perubahan perilaku dan pemberdayaan masyarakat, peningkatan ketahanan pangan dan gizi pada tingkat individu, keluarga dan masyarakat, serta konvergensi intervensi spesifik dan intervensi sensitif.

Selanjutnya, Wabup memaparkan beberapa praktik baik penanganan percepatan penurunan stunting di Kabupaten Sumbawa, antara lain melalui pelaksanaan 8 aksi nyata konvergensi stunting yang didukung DAU – APBD; Penguatan kelembagaan dan dukungan anggaran untuk intervensi sensitif maupun intervensi spesifik; Pelaksanaan inovasi Tuntun Gera Sumbawaku (Tuntaskan Stunting menuju Generasi Sumbawa Berkualitas) dan inovasi lainnya, serta dukungan partisipasi mitra kerja (YPII, UNSA, BAZNAS, LPA, IBI, IKAPTK, PKK, GOW, DWP, Perbankan dan Masyarakat), termasuk gerakan aksi nyata bakti stunting di 12 desa lokus stunting di Kab. Sumbawa.

Beberapa inovasi lainnya lanjut Wabup, tersebar di beberapa OPD dan mitra kerja, yang dihajatkan untuk mendukung program penurunan stunting. Seperti Inovasi Gegan Sapa Tumbang (Gerakan Cegah Stunting melalui Sadar Pantau Tumbuh Kembang) yang dilaksanakan Dinas Kesehatan Kab. Sumbawa. Kemudian Inovasi Gesa PAUD HI (Gerakan Satu Desa Satu PAUD HI) yang merupakan inovasi Dinas Dikbud Kab. Sumbawa dimana setiap desa memfasilitasi 1 layanan anak usia dini menjadi Pendidikan Anak Usia Dini Holistik Integratif (PAUD HI).

Baca juga:  Kabupaten Sumbawa dan KSB Sepakat Kolaborasi Cegah dan Kendalikan Penyakit Malaria

Selain itu juga dilaksanakan GERSATURI (Gerakan Makan Satu Telur Satu Hari), Regulasi Kawasan Tanpa Asap Rokok, Gera Mekar (Gerakan Menanam Kelor di Pekarangan), Gera Pe (Gerakan Sayang Pengantin), Kampaseh (Kampung Anak Sehat), Inovasi Desa Labuhan Sumbawa yaitu Ojek Food Stunting, Inovasi Puskesmas Dammil 3.3 (Pendampingan Ibu Hamil 3 trimester 3 bulan), Boat Desa Pedi Tode berupa integrasi layanan perlindungan anak dengan Posyandu Keluarga – BKB – PAUD HI – Layanan Rehabilitasi Sosial – Layanan Jango Desa Dukcapil di Desa Ramah Perempuan dan Layak Anak, serta kegiatan bedah rumah layak huni oleh Dinas PRKP Kab. Sumbawa sebagai tindak lanjut hasil audit kasus stunting.

Beberapa inovasi tersebut menurut Wabup telah berperan besar dalam mendukung percepatan penurunan stunting di Kab. Sumbawa. Wabup berharap, kesuksesan penurunan stunting di Kabupaten Sumbawa dapat menjadi inspirasi bagi daerah lain. Selain itu, Wabup juga menegaskan perlunya terus memperkuat kerja sama antarstakeholder, melibatkan masyarakat, dan mengintegrasikan inovasi-inovasi berkelanjutan dalam upaya mencapai target penurunan stunting yang lebih optimal.

“Dalam menghadapi tantangan ini, sinergi antara pemerintah, lembaga, dan masyarakat menjadi kunci untuk menciptakan generasi yang sehat dan berkualitas di masa depan”, pungkasnya. (KS)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

iklan DPRD iklan caleg

Populer

More like this
Related

Pemda Beri Penghargaan Pada Pendukung Program Penurunan Stunting di Kabupaten Sumbawa

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com – Pemerintah Kabupaten Sumbawa terus berupaya...

Bupati Sumbawa Serahkan Bantuan Truk Berpendingan untuk Poklahsar

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com – Pemerintah Kabupaten Sumbawa terus berupaya...

Proyek Penanganan Ruas Jalan SJP Lito Sudah Berkontrak

Sumbawa Besar, Besar, Kabarsumbawa.com - Penanganan ruas Simpang Jalan...

Berikut Hasil Pengawasan Periode ke-3 Proses Coklit Data Pemilih Pilkada Sumbawa 2024

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten...