HDI 2023, Forum Disabilitas Sarea Dorong Infrastruktur Inklusif di Kabupaten Sumbawa

Date:

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com – Forum disabilitas sarea memperingati Hari Disabilitas Internasional (HDI) Tahun 2023. Kegiatan yang mengangkat tema “Kami ada dan bisa. Mari Berjuang Bersama, Sampai Semua Setara” ini, diselenggarakan di Taman Samota, Sumbawa, Minggu (02/12/2023) pagi tadi.

Acara ini terselenggara atas dukungan pemerintah Kabupaten Sumbawa, YPII (Yayayasan Plan International Indonesia) dan Forum Disabilitas yang ada di Sumbawa.

Kegiatan dibuka oleh Wakil Bupati Sumbawa, Hj. Dewi Noviany, SPd, M.Pd. Turut hadir, Ketua IISWARA Kabupaten Sumbawa, Ketua MUI Kabupaten Sumbawa, Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Bappeda, serta Tim Plan Indonesia.

Penyerahan Aspirasi Disabilitas Kepada Wakil Bupati Sumbawa

Ketua Forum Disabilitas Sarea Kabupaten Sumbawa Baiq Hadijah, menyampaikan aspirasi terkait akses infrastruktur inklusif bagi penyandang disabilitas. Berdasarkan data, ada sekitar 200 lebih penyandang disabilitas baik fisik, netra, mental, rungu, wicara, ganda dan intelektual yang ada di Kabupaten Sumbawa membutuhkan akses infrastruktur inklusif.

Menurutnya, infrastruktur inklusif artinya bisa diakses oleh semua ragam disabilitas baik itu fisik seperti daksa dengan kursi roda atau tongkat, kemudian bisa dipakai teman netra seperti guiding block, bidang miring, dan toilet inklusif. Ia menyebutkan, akses bagi penyandang disabilitas di kantor Bupati Sumbawa atau instansi organisasi perangkat daerah (OPD) rata-rata masih belum ramah.

“Kami kesulitan setiap ke kantor Bupati Sumbawa, apalagi kalau naik tangga ke lantai tiga saat ada kegiatan. Karena belum ada bidang miring atau akses bagi kami yang gunakan kursi roda atau tongkat,” kata Hadijah.

Selain itu, fasilitas toilet inklusi belum bisa diakses bagi semua difabel. Kemudian, masih banyak anak dengan disabilitas di Sumbawa belum bisa mengakses pendidikan inklusif di sekolah-sekolah formal selain Sekolah Luar Biasa (SLB). Di Sumbawa hanya ada dua SLB yakni di SLBN 1 Sumbawa dan SLBN 2 Alas. Tentu sambungnya, tidak semua keluarga bisa mengakses SLB karena keterbatasan ekonomi dan lainnya. Sementara sekolah dasar negeri baik SD dan SMP berdasarkan regulasi seharusnya menerapkan pendidikan inklusi. Namun, Sumber Daya Manusia (SDM) yaitu guru pendidikan khusus, guru bahasa isyarat dan sejenisnya belum ada di sekolah dasar negeri formal.

“Anak dengan hambatan belajar rungu dan wicara paling banyak di Kabupaten Sumbawa tetapi guru bahasa isyarat tidak ada di SD/SMP inklusi ini. Dampaknya, anak dengan hambatan ini belum bisa belajar di sekolah dengan baik,” jelas Hadijah.

Oleh karena itu, ia mendorong agar ada pelatihan vokasi bagi penyandang disabilitas baik diadakan oleh Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) maupun organisasi non pemerintah. Hal itu agar penyandang disabilitas memiliki ‘skill’ atau kemampun dan bisa bertahan dalam menjalani tantangan kehidupan kedepan. “Kami tidak ingin dikasihani, tapi beri kami akses yang setara,” harapnya.

Persembahan Tarian Khas Daerah

Sementara itu, Wakil Bupati Sumbawa, Hj. Dewi Noviany mengatakan pemerintah berkomitmen melaksanakan penghormatan, perlindungan dan pemenuhan hak penyandang disabilitas melalui Peraturan Bupati Nomor 44 Tahun 2016 tentang disabilitas.

Menurutnya, pembangunan akses infrastruktur yang inklusif bagi penyandang disabilitas akan diupayakan secara bertahap. “Kami sudah bahas itu beberapa kali. InsyaAllah akan dibangun bertahap agar akses terutama di kantor bupati atau instansi pemerintahan lebih inklusif dan ramah disabilitas,” kata Novi akrab disapa.

Ia mencontoh Kantor Camat Kecamatan Sumbawa, yang sudah memiliki akses inklusif seperti bidang miring dan toilet inklusi. Sementara utuk akses pendidikan bagi anak dengan disabilitas, pemerintah hadir melalui SLBN maupun sekolah inklusi. “Kami akan bantu anak-anak dengan disabilitas sesuai kebutuhan dan hobinya,” sebutnya.

Ia meminta kepada warga agar menghapus stigma dan diskriminasi terhadap anak disabilitas. “Silahkan laporkan kepada kami, agar anak dengan kebutuhan khusus dan hambatan belajar dengan disabilitas ini bisa mengejar cita-cita dan melanjutkan pendidikan. “Anak-anak disabilitas membanggakan atas prestasi dan kelebihan yang dimiliki. Saya ucapkan selamat hari disabilitas internasional,” pungkasnya. (KS)

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Share post:

iklan DPRD iklan caleg

Populer

More like this
Related

Momen Idul Adha 1445 H, Polres Sumbawa Potong Puluhan Ekor Hewan Kurban

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com - Momentum di Hari Raya Idul...

Satuan Polairud Polres Sumbawa Peringati World Oceans Day 2024

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com - Hari Laut Sedunia atau World...

Sat Pol Airud Polres Sumbawa Baksos Di Pantai Kencana

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com - Satuan Kepolisian Perairan dan Udara...

Pengurus Kwarcab Gerakan Pramuka Sumbawa Dilantik

Sumbawa Besar, Kabarsumbawa.com - Ketua Kwartir Daerah (Ka Kwarda)...